Sabtu, 26 November 2011

Gambang Kromong, seni musik perpaduan Betawi dan Cina

Gambang Kromong selama ini dianggap sebagai musik asli Betawi, tetapi sebenarnya merupakan percampuran yang kuat dengan musik China yang diperkenalkan oleh masyarakat China Benteng yang sampai sekarang masih bermukim di belakang Bandar Udara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Provinsi Banten.
China Benteng adalah sebutan populer bagi kaum Tionghoa peranakan (kiaw seng), yaitu keturunan hasil pencampuran antara laki-laki China (sin kheh) dengan perempuan (nyai) di wilayah Teluk Naga, Tangerang, Banten. Percampuran itu membuat warna kulit warga China Benteng berbeda dengan warga Tionghoa pada umumnya. Mata mereka sipit, tetapi warna kulitnya sawo matang.
Selain itu, berbeda dengan beberapa masyarakat Tionghoa lainnya yang mampu berbahasa Hokkian, masyarakat China Benteng pada umumnya hanya mampu berbahasa Melayu. Barangkali para nyai lebih suka mengajari anak-anak mereka dengan bahasa setempat ketimbang menyerahkan pada latar belakang suami.
Kebudayaannya yang lahir dari proses akulturasi— percampuran tradisi budaya negeri China dengan budaya setempat—inilah yang membuat keunikan masyarakat China Benteng. Salah satunya tampak pada musik gambang kromong yang sangat populer di daerah ini.
Gambang Kromong
Jika musik-musik populer mencoba membangun budaya yang pop dan ideal bagi masyarakat, musik gambang kromong mengungkapkan perjalanan budaya lokal dengan keunikan yang terdapat di dalamnya. Gambang kromong yang identik dengan warga China Benteng merupakan hasil perpaduan antara musik asli Betawi dan alat-alat musik Tionghoa, bahkan terkadang dengan alat musik Eropa.
Saat ini, gambang kromong dimiliki oleh dua kelompok masyarakat, yaitu masyarakat peranakan Tionghoa (hasil perkawinan campur antara Tionghoa dan pribumi) dan masyarakat Betawi. Masyarakat peranakan Tionghoa ataupun Betawi umumnya bertempat tinggal di daerah yang sama serta sama-sama menggunakan bahasa Melayu berdialek Betawi.
Sementara itu, istilah gambang kromong diambil dari dua alat musik Indonesia, yaitu sebuah silofon (gambang) dengan 18 bilah nada yang dilaras secara pentatonis sepanjang tiga setengah oktaf dan sepuluh buah gongkettle kecil (kromong) yang dilaras secara pentatonis sepanjang dua oktaf.
Sumber : majalah Warisan Indonesia

0 komentar :

Poskan Komentar

Review Produk